perbedaan hipertensi dan hipotensi
Penyakit

Kenali Perbedaan Hipertensi dan Hipotensi untuk Pencegahan Lebih Tepat

Ketika berbicara tentang tekanan darah, Anda pasti tidak ingin terlalu tinggi atau terlalu rendah, bukan? Pasalnya, baik tekanan darah tinggi (hipertensi) maupun tekanan darah rendah (hipotensi) dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius.

Untuk membantu mengelola atau mencegah komplikasi tekanan darah, penting untuk memantau kesehatan Anda dan memeriksakan tekanan darah Anda. Selain itu, memahami perbedaan hipertensi dan hipotensi juga penting untuk mencegah atau mengobatinya.

Pada artikel ini, Anda akan diajak untuk membahas apa itu tekanan darah dan perbedaan gejala hipotensi dan hipertensi. Artikel ini juga akan menjelaskan penyebab, faktor risiko, dan perawatan untuk kedua kondisi tersebut.

Apa Itu Tekanan Darah?

apa itu tekanan darah
Sumber: Pexels.com

Jantung Anda bertugas memompa darah melalui arteri Anda ke bagian lain dari tubuh Anda, itu mendorong dinding arteri Anda. Tekanan akibat pompaan inilah yang disebut dengan tekanan darah.

Blood pressure atau tekanan darah diukur dengan menggunakan dua angka, yaitu tekanan darah sistolik dan tekanan darah diastolik. Tekanan sistolik adalah angka pertama, yang mengukur seberapa banyak tekanan yang diberikan darah terhadap dinding arteri ketika jantung Anda berkontraksi, mengalirkan darah ke seluruh tubuh.

Baca Juga: Ini Dia Alasan Kenapa Garam Menyebabkan Hipertensi

Sementara itu, tekanan diastolik mengukur berapa banyak tekanan di arteri Anda saat jantung Anda beristirahat di antara detak, terisi dengan darah.

Menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC), tingkat tekanan darah normal untuk orang dewasa adalah kurang dari 120 sistolik dan 80 diastolik, yang akan ditulis sebagai 120/80 mmHG.

Dapatkan banyak data prospek dari internet dengan memiliki website bisnis. Hubungi jasa pembuatan website sekarang  

Perbedaan Hipertensi dan Hipotensi

Hipertensi
Sumber: Unsplash.com

Berikut ini beberapa perbedaan mendasar antara tekanan darah tinggi dan tekanan darah rendah yang harus Anda pahami:

1. Apa Itu Hipertensi?

Tekanan darah tinggi, yang dikenal sebagai hipertensi, adalah ketika tekanan darah Anda lebih tinggi dari 120/80 mmHG. Meskipun mungkin berubah sepanjang hari tergantung pada apa yang Anda lakukan, jika tekanan darah Anda terus-menerus di atas normal, Anda mungkin didiagnosis menderita hipertensi.

Ada dua jenis tekanan darah tinggi. Yang pertama, hipertensi stadium 1, yakni ketika tekanan darah sistolik berkisar antara 130 hingga 139 mmHG atau ketika tekanan darah diastolik berkisar antara 80 hingga 89 mmHG.

Adapun hipertensi stadium 2, yakni saat tekanan darah sistolik lebih tinggi dari atau sama dengan 140 mmHG atau tekanan diastolik lebih tinggi dari atau sama dengan 90 mmHG. 

2. Apa Itu Hipotensi?

Hipotensi, atau tekanan darah rendah, adalah ketika tekanan darah Anda menunjukkan angka di bawah 90/60 mmHG. Ada berbagai kategori tekanan darah rendah, di antaranya hipotensi ortostatik, postprandial, dan dimediasi saraf.

Hipotensi ortostatik atau postural adalah saat penurunan tekanan darah tiba-tiba terjadi ketika Anda beralih dari duduk atau berbaring ke berdiri. Untuk orang dengan hipotensi ini, darah yang mengalir ke kaki saat berdiri tidak cukup karena gravitasi kembali ke otak. Hal ini dapat menyebabkan pusing, penglihatan kabur, sakit kepala ringan, dan pingsan.

Yang kedua ada hipotensi postprandial. Ini terjadi ketika tekanan darah rendah terjadi satu hingga dua jam setelah makan. Untuk mencerna makanan, usus membutuhkan lebih banyak darah. 

Ketika darah mengalir ke usus, detak jantung meningkat dan pembuluh darah menyempit di area tubuh lain untuk membantu menjaga tekanan darah. Tetapi bagi sebagian orang, mekanisme ini tidak bekerja dengan baik, sehingga menyebabkan tekanan darah turun. Hal ini dapat menyebabkan pusing, penglihatan kabur, pusing, dan hingga pingsan.

Yang ketiga ada hipotensi yang dimediasi saraf. Sebagian besar hipotensi ini mempengaruhi anak-anak dan dewasa muda. Gangguan ini menyebabkan tekanan darah turun setelah berdiri untuk waktu yang lama. Ini mungkin terjadi karena komunikasi otak yang salah antara otak dan jantung.

Baca Juga: Cari Tahu Penyebab Demam dan Cara Mengobatinya Di Rumah

Perbedaan Gejala Hipertensi dan Hipotensi

Gejala
Sumber: Pexels.com

Perbedaan hipertensi dan hipotensi selanjutnya bisa Anda kenali dari gejalanya. Berikut ini penjelasannya:

Dapatkan banyak data prospek dari internet dengan memiliki website bisnis. Hubungi jasa pembuatan website sekarang  

1. Gejala Hipertensi

Kebanyakan orang yang memiliki tekanan darah tinggi tidak memiliki tanda atau gejala. Satu-satunya cara untuk mengetahui apakah Anda memiliki tekanan darah tinggi adalah dengan memeriksakan tekanan darah Anda ke dokter atau pihak yang lebih ahli.

Namun, tekanan darah yang sangat tinggi umumnya ditandai dengan sakit kepala, nyeri dada, atau perubahan penglihatan. Meskipun hipertensi biasanya tidak menimbulkan gejala, namun tetap dapat menyebabkan masalah kesehatan serius yang mempengaruhi jantung, otak, ginjal, dan mata.

Pasalnya, hipertensi dapat menurunkan aliran darah dan oksigen ke jantung Anda dan menyebabkan penyakit jantung. Penurunan aliran darah juga dapat menyebabkan nyeri dada, serangan jantung, dan gagal jantung.

Hipertensi juga dapat menyebabkan stroke dengan pecahnya atau menghalangi arteri yang membawa darah dan oksigen ke otak. Selain itu, hipertensi juga berbahaya untuk fungsi kognitif yang lebih buruk dan bahkan demensia.

3. Gejala Hipotensi

Gejala yang kerap dialami orang yang menderita hipotensi antara lain pingsan, pusing, penglihatan kabur, mual atau muntah, kurangnya konsentrasi, dan kelelahan. Adapun Gejala ekstrim dari hipotensi adalah syok, atau kehilangan darah secara tiba-tiba. Ini dapat menyebabkan kondisi kesehatan yang parah.

Perbedaan Hipertensi dan Hipotensi Berdasarkan Penyebabnya

Hipertensi dan Hipotensi
Sumber: Unsplash.com

Menurut penyebabnya, yang membedakan antara hipertensi dan hipotensi adalah:

1. Penyebab Hipertensi

Tekanan darah tinggi dapat terjadi secara akut berdasarkan pola hidup yang Anda lakukan. Gangguan ini bisa disebabkan oleh stres, kelelahan, nyeri, atau dehidrasi. 

Bisa juga disebabkan lantaran Anda menjalani diet yang tidak sehat, tidak cukup aktivitas fisik, sedang dalam masa kehamilan, mengonsumsi terlalu banyak alkohol, dan memiliki kebiasaan merokok. 

Selain gaya hidup, beberapa orang memiliki peluang lebih tinggi untuk menderita hipertensi karena hal-hal yang tidak dapat dikendalikan. Misalnya, faktor bertambahnya usia dan genetika bisa menjadi faktor lain yang menyebabkan seseorang menderita hipertensi.

Baca Juga: Ketahui Penyakit Edema: Penyebab, Gejala, & Mengatasinya

Dapatkan banyak data prospek dari internet dengan memiliki website bisnis. Hubungi jasa pembuatan website sekarang  

2. Penyebab Hipotensi

Hipotensi biasanya disebabkan oleh berbagai faktor seperti posisi tubuh, waktu, tingkat stres, dan obat-obatan. Kondisi medis tertentu juga dapat menyebabkan tekanan darah rendah, termasuk kehamilan, masalah jantung, dehidrasi, diabetes, kehilangan darah karena pendarahan, reaksi alergi parah, atau kekurangan nutrisi (B12, zat besi, dan folat). 

Tekanan darah rendah juga dapat disebabkan oleh obat-obatan dan zat, seperti alkohol, obat anti kecemasan, antidepresan, obat jantung, obat penghilang rasa sakit, dan diuretik.

Bagaimana Cara Mengatasi Hipertensi dan Hipotensi?

Cara mengatasi hipertensi dan hipotensi
Sumber: Pexels.com

Untuk mengatasi hipertensi bisa Anda lakukan dengan membuat perubahan gaya hidup, termasuk:

  • Berolahraga setidaknya 150 menit seminggu
  • Hentikan kebiasaan merokok
  • Pertahankan berat badan yang sehat
  • Batasi asupan natrium dan alkohol
  • Makan makanan sehat jantung yang mencakup sayuran, buah-buahan, protein, susu, minyak, dan biji-bijian
  • Tidur yang cukup

Sedangkan untuk hipotensi, dokter mungkin akan menyarankan perubahan gaya hidup berikut untuk membantu mengurangi atau mencegah gejala:

  • Minum lebih banyak air
  • Batasi asupan alkohol
  • Konsumsi makanan low karbo
  • Berolahraga secara teratur
  • Jangan terlalu sering duduk dengan kaki disilangkan

Itulah penjelasan tentang perbedaan hipertensi dan hipotensi yang perlu Anda kenali sedini mungkin. Setelah mengetahui perbedaan kedua kondisi ini, Anda bisa memantau dan melakukan tindak pencegahan yang lebih tepat. 

Apalagi untuk menangani hipertensi dan hipotensi menggunakan obat-obatan, diperlukan penyesuaian dosis obat yang sesuai dengan kondisi Anda. Nah, untungnya di Apotik Puji Anda bisa mendapatkan layanan konsultasi apoteker gratis sehingga obat-obatan yang Anda gunakan lebih aman dan sesuai dosis yang dibutuhkan. 

Related posts

Berbahayakah Keputihan Berwarna Hijau?

admin

Menopause – Gejala, Penyebab, dan Penanganan

Ozil Santika

Langkah yang Harus Dilakukan Saat Mengalami Gigi Impaksi

admin